Rabu, 22 Juni 2011

“Mengapa Hatiku Terasa Sengsara ?”

“Mengapa Hatiku Terasa Sengsara ?”
Oleh: Marjohan Usman
(http://penulisbatusangkar.blogspot.com)

Kira-kira apa kelebihanku ? Suatu hari ada sekelompok wisatawan asal Amerika salah jalan di Payakumbuh. Mereka ingin pergi  menuju Pakan Baru. Aku segera mendatangi mereka dan menuntun mereka hingga sampai ke jalan utama agar  memperoleh kendaraan menuju kota Pakan Baru. Mereka mengatakan bahwa aku orang yang sangat  “hospitality”. Beberapa waktu kemudian juga ada dua orang wisatawan asal Australia “Craig dan John” yang juga salah  memilih tempat wisata. Aku mendekati mereka dan  mengatakan bahwa mereka lebih baik memilih tempat wisata yang tepat.  Aku juga memberi alternative kalau mau berlibur ke daerah ku- Batusangkar, hingga ke duanya memilih untuk berlibur ke desa-ku pada hari berikutnya.

Keesok harinya mereka sampai ke alamat ku. “ Kok kamu berani memutuskan berlibur di desa saya, apa tidak takut kalau ternyata saya adalah teroris ?”. Tanyaku. “Tidak, saya membaca dari wajahmu bahwa kamu adalah orang baik dan hospitality “. Jawab Craig dalam bahasa Inggris.

Oke,  baiklah kalau begitu. Dan keduanya aku antarka ke homestay, dekat rumahku. Dan selanjutnya aku ajak mereka jalan jalan dan memperkenalkan budaya serta geografi seputar rumahku.  Mereka juga pergi berlibur berdua ke daerah Singkarak dan Maninjau atas petunjukku. Agar tidak repot dalam perjalanan, mereka menitipkan beberapa barang berharga bersamaku. “Wah mengapa anda percaya saja menitipkan barang-barang pada saya ?”. Tanyaku. “I can read your mind that you are good person”.

Mereka hanya berlibur beberapa hari saja dan kembali memutuskan pergi ke Australia. Saat berangkat mereka  menyerahkan  oleh-oleh buatku, dan aku yakin isinya pasti dollar Australia. Aku tidak menerimanya “No thanks, don’t submit it to me, as you are away of your country and you need financial”. Aku tolak hadiah yang ia berikan dengan halus karena aku tahu bahwa  mereka harus menghemat uang.  Namun mereka berdua kaget karena katanya akulah orang yang ia temukan “menolak” dollar yang diberikannya. Ya aku tahu bahwa mereka masih mahasiswa, jauh dari negaranya dan mereka butuh uang. Lagi-lagi mereka mengatakan bahwa aku orang nya “hospitality”.

Untuk selanjutnya Craig Pentland telah menjadi teman ku, malah sudah aku anggap keluarga sendiri. Ia pun sering datang pada tahun-tahun berikutnya. Ia bercerita banyak tentang aku, sumatera dan Indonesia pada orang tuanya. Sehingga kedua orang tuanya “Joan dan John Senior” juga datang berlibur ke Sumatra ke tempatku. Keduanya aku tunggu di bandara Internasional Padang dan kami naik taxi menuju Batusangkar.

Keluarga John Pendland ini juga senang dengan perlakuanku. Aku tahu bahwa orang-orang asing menghargai hospitality ini. Hospitality tentu tidak bisa diukur dengan materi. Namun ketika mereka bertanya apa yang aku butuhkan, maka aku menjawab bahwa keluargaku butuh peningkatan bahasa Inggris. Sehingga Craig dan orangtuanya, John Pentland, selanjutnya sering mengirimi aku oleh-oleh sampai seberat 5 Kg, yang mayoritas isinya adalah buku-buku bagus. Tahun berikutnya Craig datang dengan girl-friendnya. Aku mengusulkan bahwa mereka lebih baik menikah kelak. Aku tidak berfikir tentang usulanku itu diterima, hingga mereka memutuskan menikah dengan dengan girl friendnya yang bernama Norjana Binti Ibrahim- gadis Melayu Singapore. Mereka menikah di Singapore dan aku juga diberi undangan untuk hadir ke sana.

Selain warga Australia, aku juga punya teman dari  negara lain yang sering berlibur bersama ku. Mereka adalah Louis Deharveng, Anne Bedos, Francois Brouquisse, Francois Beluche, Alexandra dan ada beberapa orang lagi dari Eropa dan USA.  Buat apa mereka datang berulang-ulang untuk berlibur. “Ya karena alam Sumatera indah dan hospitality yang menjadi karakter ku”.

Hospitality itu tidak saja merupakan karakterku namun juga telah menjadi karakter banyak orang Indonesia. Aku sendiri merasakan bahwa hospitality yang aku miliki adalah dalam bentuk kemampuan “bersimpati”. Ya memang bahwa aku suka bersimpati pada semua orang.

“Bersimpati itu maksudnya adalah memahami fikiran dan perasaan seseorang sebagaimana adanya”. Kemampuan bersimpati membuat aku jarang bermasalah dengan orang lain. Sejak karir  mengajar atau menjadi guru, aku rasanya tidak pernah punya masalah dengan semua anak didik. Apakah mereka pintar, nakal, cerewet, suka ngambek... semuanya bisa beradaptasi denganku. Aku pernah ditanya oleh Aulizul Suib (wakil Bupati Tanah Datar) saat launching buku ku yang berjudul “School Healing Menyembuhkan Problem Pendidikan” tentang siswa yang nakal. Dan aku jawab bahwa menurutku tidak ada siswa yang nakal. “Yang ada adalah anak yang mengalami skin hunger- kulit yang butuh sentuhan dan kehangatan hati seorang guru”. Dan semua hadirin bertepuk tangan mendengar responku.

Kemampuan bersimpati yang berlebihan terbentuk oleh pengalaman hidupku. Sebagaimana aku terlahir dari keluarga yang sangat besar. Sebelum menikah dengan ibuku, ayahku juga pernah   menikah dengan dua orang wanita sebelumnya dan mereka memperoleh 3 orang anak. Dan ibu ku juga demikian, sebelum dia menikah dengan ayah, ibu juga pernah menikah dua kali dan juga memiliki tiga orang anak. Dalam perkawinan barunya, ayah dan ibu ku, aku adalah anak yang kedua dan dalam  perkawinan mereka memiliki 6 orang anak.

Ayahku seorang polisi dan  karena punya banyak anak, ia sibuk berbisnis di luar dan ibu ku sibuk pula mengurus anak-anak yang banyak. Sejak aku kecil, aku jarang sekali diajak ayahku jalan-jalan, kecuali diakhir tahun. Aku pernah keliling Sumatera Barat dan juga pergi ke Pekan Baru saat ayah memiliki mobil Chevrolet. Namun aku merasa ada yang hilang. “Aku kehilangan kasih sayang dari ayah dan ibuku”. Ayahku hanya mampu member  aku uang jajan yang jumlah agak lebih, namun yang aku butuh adalah aku bisa bermain-main bersama ayahku. Dan ibuku juga tidak pernah mengatakan “I love you” pada ku dan anak-anak yang lain. Itu karena ia capek mengurus rumah dan anak-anak yang jumlahnya banyak. Sebagai anak kecil, aku sering menangis dan meratap sambil menjauhkan diri dan bermohon agar aku memperoleh rasa cinta.

Karena masa kecilku terasa kurang bahagia, aku menjadi orang yang mudah rapuh dalam perasaan. Aku beruntung punya pengalaman indah di luar rumah. Tetangga dan familiku yang lain berkata bahwa aku adalah anak yang santun dan baik. Hingga kemana aku pergi aku diterima oleh banyak orang. Aku masih ingat saat masih kecil aku diajak oleh keluarga lain untuk ikut kekampung mereka. Aku  senang sekali, rumahnya dekat kaki bukit, di sana ada kincir dan ada sawah. Aku diberi kebebasan untuk bereksplorasi dan suatu ketika aku terjatuh ke dalam sawah dan mereka segera memberiku perhatian “Oh tidak apa-apa sayangku, ayo mari pulang dan kita ganti pakaian kotor ini”. Kalbu ku terasa sejuk mendengar kata kata cinta dari keluarga itu. Sampai sekarang akupengalaman indah tersebut masih berbekas dan  aku sering berfikir tentang “Siapa orang baik tersebut, apa ia masih hidup dan dimana negeri itu kini ?”.

Karena aku sempat menderita skin hunger- yaitu kulitku yang rindu dengan belaian kasih sayang dari orang tua, maka aku tumbuh menjadi orang yang suka bersimpati. Aku tidak ingin orang-orang merasa kesepian karena hampa dari rasa kasih sayang. Suatu ketika aku punya tetangga baru yang bekerja di kantor pos dan giro. Mereka adalah keluarga Khatolik dari Lampung. Aku senang untuk bermain-main ke sana. Hingga aku sudah menjadi bagian dari keluarganya, di sana mereka memberi aku rasa cinta dan rasa damai. Namun aku sangat sedih dan kehilangan yang mendalam saat keluarga tersebut pindah lagi ke Lampung.

Perasaan sedih dan kehilangan yang mendalam inilah yang kerap datang dan membuat aku sengsara. Saat aku bersekolah di Sekolah Dasar dan di SMP, aku juga memiliki banyak teman-teman yang amat baik. Aku sendiri pernah membawakan coklat buat mereka dari rumah. Aku ingin selalu bermain dan dekat dengan mereka setiap saat, karena di sana ada rasa tenang dan damai. Namun tiap kali aku dan mereka harus berpisah maka inilah yang membuat aku menjadi sangat sengsara dan menderita. Aku takut berpisah dan jauh dari mereka.

Saat aku duduk di bangku SMA, rasa kesepian ku makin mudah kambuh- aku jadi ciut lagi. Dari luar aku memang tampak selalu ceria dan tertawa namun hatiku sering menderita. Orang tuaku memang  selalu  memberi  aku kebutuhan sandang – pangan dan uang jajan yang bisa lebih dari cukup. Namun ada yang selalu hilang dari mereka yaitu aku tidak pernah merasa memperoleh “kasih sayang”. Aku rindu mereka mengatakan “I love you” padaku.

Mereka juga tidak bersalah karena ayah dan  ibu ku juga tidak tahu cara mengatakan  “I love you”  satu sama lain. Mereka pun sering bertengkar dan perkawinan mereka sempat terancam bubar hingga aku menjadi remaja yang sangat gelisah dan aku menjadi pendiam. Itupun terbaca oleh guru dan teman-temanku di sekolah “Kenapa Joe sekarang kok jadi pendiam”. Dan aku tidak mungkin mengekspose problem yang aku alami pada mereka.

Cita-citaku pada mulanya sangat tinggi, namun cita cita aku obah. “Tidak mungkin aku harus kuliah ditempat yang lebih favourite di Pulau Jawa. Aku takut kalau kuliahku patah di tengah jalan, karena masalah broken home yang mulai mengintai keluarku. Maka aku memutuskan saja kuliah di Padang. Selama empat semester pertama, aku kuliah asal-asalan saja. Namun aku sadar bahwa aku harus serius.

Sambil belajar aku mengembangkan diri dan karakter berani ku. Aku bekerja part time, menjadi pemandu wisata dan juga member privat bagi ana-anak yang orang tuanya berduit. Selama kuliah aku dengan mudah memperoleh pengalaman indah dan banyak teman-teman yang baik, ganteng dan cantik. Namun aku selalu merasa terhempas bila perpisahan itu harus datang. Rasa sepi dan rasa kehilangan dari orang orang yang pernah dekat di hati membuat hatiku teriris-iris, aku menjadi susah tidur dan konsentrasi jadi buyar.

Baru satu semester aku juga harus berpisah dengan orang yang amat Aku cintai. Walau ibu ku termasuk wanita yang pemarah, namun ia jarang marah padaku. Kalau mau marah ia memilih kata-kata yang lembut sekali. Ibuku sendiri mengatakan bahwa ia tidak tahu apa yang harus dimarahkan padaku karena “joe adalah anak cam jempol”. Memang aku sendiri selama hidup hamper tidak pernah bersuara kasar dan bernada tinggi pada ibuku. Semester lalu ibuku dapat musibah, saat mau ke belakang, beliau terhempas dan terjatuh ke air panas dan segera kami larikan ke Rumah Sakit Umum Payakumbuh. Aku ikut menemani di rumah sakit. Saat kami merasa ia sudah sembuh, diam-dian ia berangkat menuju Sang Pencipta. Aku ikut menyusul Jenazah ibuku Ke Lubuk Alung.

Habis memberikan ciumanku yang terakhir pada wajah ibu dari balik kain kafannya, aku ikut mengankat tandu ibu menuju tempat perisirahatanya yang terakhir. Makin turun duluan lebih dulu dan menunggu jasad ibu dari dalam kubur. Aku ikut meletakkan ibu ke dalam lahatnya. Aku merasa damai sekali saat bisa mengusap pipi dan bahu ibu buat yang terakhir kali. Namun aku hamper-hampir tidak rela kalau segera berpisah dari ubuku. Akhirnya tanah mulai turun memenuhi kuburan ibu. Sebanyak tanah turun- sebanyak itu pula air mata mengalir pada pipiku. Aku tidak berani memperlihatkan bahwa air mataku keluar pada orang, namun orang-orang juga pada tahu. Hatiku juga berkeping-keping saat itu.

Akhirnya aku memilih karir sebagai guru- karir yang amat mudah aku peroleh. Padahal cita-citaku waktu kecil adalah ingin menjadi saintis atau dokter dan bekerja di luar negeri. Itulah yang memotivasiku dalam mempelajari banyak bahasa “Inggris, Perancis, Arab dan Spanyol”. Aku menjadi guru dan aku dengan tulus memberikan rasa simpati pada murid-muridku. Selama aku jadi guru aku tidak pernah marah-marah dan memang aku tidak bisa marah-marah. Aku punya filosofi “Terimalah  karakter siswa apa adanya”. Akhirnya aku menjadi  dekat sekali dengan mereka.

Lagi-lagi yang membuat aku sangat kehilangan adalah bila mereka tamat dan pergi jauh dariku. Tapi juga sama, aku pernah pindah sekolah dua kali. Dari sekolah ku yang pertama ke sekolah ku yang ke dua. Dan dari sekolahku yang ke dua ke sekolah ku yang baru “SMA Negeri 3 Batusangkar:. Saat aku pindah murid-murid ternyata juga kehilanganku dan aku juga. Aku sendiri saat menulis artikel ini juga sedang menderita merasa kehilangan dari orang-orang yang pernah dekat di hatiku. Maka aku sering berucap “I miss you dan I love you”. Moga moga para sahabat, sanak saudara dan murid-muridku  damai selalu di sana.  (http://penulisbatusangkar.blogspot.com).   

Sabtu, 18 Juni 2011

Milikilah Lima Kekuatan Agar Cerdas Dalam Hidup.


                           Milikilah  Lima Kekuatan Agar Cerdas Dalam Hidup.
Oleh:. Marjohan
Guru SMAN 3 Batusangkar
            Sekarang kuliah  sudah menjadi kebutuhan banyak orang. Mereka pergi kuliah  ke pulau jawa, universitas yang berlokasi di ibu kota Propinsi sampai kepada tempat kuliah di kota-kota kecil melalui Universitas, Sekolah Tinggi, Politeknik atau Akademi. Sukses kuliah itu ada di mana-mana dan cara untuk memperoleh kualitas  kulitas tentu saja tergantung pada pribadi kita.
 Namun karakter  yang banyak terlihat adalah “kuliah orang kuliah kita- atau kuliah secara asal asalan. Sebahagian dari mereka  pergi kuliah hanya sekedar  datang, duduk, dengar  dan diam saja di dalam kelas. Sementara itu  di tempat kost kerja mereka hanya makan, minum, menghafal, menghayal, hura-hura, main game, sampai begadang tidak karuan.  Padahal sang dosen di kampus mungkin pernah berkata “Anda sebagai seorang  mahasiswa telah menjadi kaum intelektual dan berfungsi sebagai “agent of change” atau agen perubahan social”. Tapi kalau  demikian gaya belajar dan gaya hidup  mereka apakah  pantas disebut sebagai agent of change ? O tentu saja belum pantas.
Namun tentang prilaku orang dalam belajar atau kuliah juga bermacam-macam. Tentu saja ada yang rajin kuliah. Semua waktu mereka curahkan untuk kegiatan akademik. Namun ada juga  yang kutu buku hingga tidak punya kesempatan untuk bergaul. Mereka yang malas bergaul pada akhirnya akan memiliki karakter yang kaku , dingin, serta kurang peka terhadap orang lain. Kelak walau mereka bisa meraih prestasi tinggi dalam pekerjaan namun  mereka akan menjadi orang yang kaku.
            Sebagaimana yang telah kita nyatakan bahwa gaya belajar siswa dan mahasiswa sangat bervariasi. Misal, ada yang bergaya study oriented. Masa muda mereka dihabiskan hanya untuk berkutat dengan diktat dan buku-buku pelajaran, tujuannya agar bisa memperoleh nilai sempurna pada setiap mata pelajaran. Ada pula yang hanya senang berorganisasi, namun masa bodoh dengan urusan belajar. Ya ujung-ujungnya jadi gagal dalam bidang akademik.
            Selanjutnya  ada  yang telah berkarakter produktif. Yaitu bagi mereka yang telah memiliki agenda hidup- punya banyak aktifitas, mulai dari membaca buku, kuliah/ bersekolah, berolahraga, beribadah sampai merencanakan agenda-agenda hidup lainnya. Namun juga ada yang bengong saja sehingga tidak tahu apa yang mau dikerjakan. Mereka hanya pandai  menghabiskan waktu dalam box warnet-  di depan komputer untuk bermain game atau kecanduan nonton TV selama ber jam-jam.  
            Memang terasa bahwa saat kita tidak punya aktivitas maka akan sulit bagi kita untuk memulai sebuah aktivitas yang bermanfaat, misalnya mengerjakan tugas sekolah, mencuci pakaian, atau membantu orang tua. Ada gejala penyakit yang sering melanda remaja (pelajar dan mahasiswa), yaitu banyak tidur, boros (buang buang uang terhadap hal  yang tidak perlu),  menganggap sepele terhadap tugas- tugas sekolah, kecanduan talk mania (gila ngobrol pake HP), gila main game,  dan senang hura-hura.  Namun kita harus berhati-hati, bahwa kebiasaan ini kalau selalu kita biasakan maka akan berubah menjadi karakter kita.
            Gejala yang kita jelaskan tadi bisa menjadi indikasi bahwa seseorang sedang mengalami demotivasi (merosotnya motivasi seseorang). Dan sebetulnya ada beberapa tips untuk mengcounter (mencegah) gejala-gejala demotivasi tersebut:
1). Segera melakukan silaturahmi kepada sahabat dan orang orang yang memiliki
      inspirasai dan motivasi hidup.
2)  Kemudian, bacalah buku-buku untuk penambah semangat hidup atau motivasi.
3) Kalau ingin sukses, maka cobalah membuat agenda hidup- target kegiatan harian,
     mingguan dan bulanan.
4) Juga perlu melakukan hijrah (andai lingkungan menjadi penyebab kemalasan kita),
     karena  lingkungan teman yang santai akan juga membuat kita santai.
Untuk itu  kita perlu mencari teman yang smart dalam hidupnya. Kalau demikian, kita perlu mencari komunitas di mana berkumpulnya orang-orang yang punya semangat hidup, produktif dan suka berbagi pengalaman.
            Sebenarnya hidup ini juga dipengaruhi oleh hukum sebab akibat. Hukum sebab akibat tidak hanya ada dalam pelajaran sains, tetapi juga ada dalam pribahasa: siapa yang menanam dia yang akan menuai (memetik). Cepat atau lambat maka  setiap kebaikan yang kita lakukan akan membuahkan hasil. Kejelekan yang sering kita kerjakan juga akan kembali pada kita. Oleh sebab itu kita perlu  banyak-banyak menanam kebaikan. Barang siapa yang bersungguh-sungguh maka ia akan mendapatkannya. Ya seperti pepatah dalam bahasa Arab yang berbunyi : man jadda wa jadda- barang siapa yang bersungguh-sunggu akan berhasil.
Dan semua kebiasaan atau karakter yang kita miliki, penyebabnya adalah kita sendiri. Siklus pembentukan karakter tersebut adalah sebagai berikut: Bermula dari pola berfikir, pikiran akan jadi perkataan, perkataan jadi perbuatan, perbuatan jadi kebiasaan, kebiasaan akan menjadi karakter, dan karakter menjadi budaya”.
Tentang kebarhasilan, bahwa kadang-kadang keberhasilan seseorang sangat ditentukan oleh faktor kesempatan. Sebagaimana kita ketahui bahwa  itu kadang kala hanya datang sekali saja. Jadi kalau ada datang kesempatan, maka kita harus memanfaatkannya. Contohnya, ada orang yang sangat jenius, namun mendapatkan nasib yang tidak terlalu bagus. Salah satu faktor penyebabnya adalah tidak punya antusias dan usaha yang besar untuk mengambil kesempatan yang datang. Untuk itu kita harus mencari kesempatan dan peluang. Kita sendiri juga harus rajin mencari informasi.
            Sekali lagi bahwa di negara kita banyak orang yang cerdas dan memiliki nilai akademik, namun mengapa menjadi pengangguran ?  Penyebabnya adalah akbat gaya belayar yang hanya study oriented- pintarnya hanya belajar melulu. Idealnya mereka harus cerdas dalam belajar dan juga cerdas dalam kehidupan. Total learning bisa menjadi solusi bagi kita.
Total learning dapat  kita lakukan  dengan mengembangkan potensi atau kekuatan yang ada pada diri kita. Sebenarnya tulisan ini terinspirasi oleh training yang diberikan oleh buku Setia Furqon (2010) yang berjudul “Jangan kuliah kalau gak sukses”. Ia sendiri adalah seorang penulis dan motivator berusia muda. Ia mengatakan bahwa untuk sukses dalam belajar, maka kita memerlukan  lima fondasi dasar sebagai kekuatan kita,  yaitu : kekuatan spiritual, kekuatan emosional, kekuatan financial, kekuatan intelektual dan kekuatan aksi. Istilah  lima kekuatan tersebut dalam bahasa Inggris adalah  “spiritual power, emotional power, financial power, intellectual power dan actional power”.
            Spiritual power, bahwa kesuksesan sejati adalah saat kita merasa dekat dengan sumber kesuksesan itu sendiri, yaitu Allah- Sang Khalik. Untuk itu ada beberapa kiat yang dapat kita lakukan agar hidayah/ petunjuk bisa datang. Bahwa hidayah (petunjuk hidup) itu sendiri  harus dijemput, bukan ditunggu. Kemudian kita harus mencari lingkungan yang kondusif, karena sangat sulit bagi kita untuk keluar dari lingkaran kemalasan jika lingkungan itu sendiri mendorong kita untuk jadi pemalas. Untuk mengatasinya, maka  kita bisa hijrah atau pindah kost ke tempat yang mendukung. Kalau sulit untuk pindah kost, maka kita bisa melakukan hijrah melalui perobahan sikap dan fikiran.  
            Untuk memperoleh hidayah,  kita bisa menemukan guru-guru dalam kehidupan. Guru tersebut adalah orang-orang yang akan  memberi  kita inspirasi agar bisa  bangkit setelah kita terjatuh. Sang inspirator kita tidak harus jago dalam ngomong, orang tersebut  bisa jadi sedikit bicara, namun karya dan prilakunya membuat kita termotivasi.
            Emotional power juga dapat kita sebut dengan istilah  kecerdasan emosional (EQ). Kecerdasan ini juga sebagai penentu kesuksesan seseorang. Di dunia ini ada banyak orang-orang cerdas atau jenius dengan IQ di atas rata-rata namun pekerjaanya selalu pada level bawah. Itu terjadi karena kepribadiannya yang kurang disukai atau sulit bersosialisasi. Kecerdasan emosional bisa berkembang, karena ia merupakan akumulasi dari karakter individu, dan dukungan dari faktor lingkungan. Sikap atau karakter sangat penting  dalam membentuk kecerdasan emosi seseorang. Apakah ia berkarakter ramah, gigih dan ulet- adalah contoh dari bentuk emosional power. 
            Karakter adalah ibarat sebuah perjalanan yang panjang. Sebagaimana telah dijelaskan bahwa karakter adalah akumulasi dari bentuk fikiran, ide yang kita ekspresikan lewat ucapan dan tindakan, kemudian dipoles dengan suasana emosi. Orang lainlah yang  akan melihat kualitas emosional  kita tadi- apakah disana ada unsur “ jujur, peduli, ikhlas, disiplin, dan berani”, atau malah yang terlihat banyak unsur    “suka berkhianat, angkuh, boros, cepat bosan dan malas”.
            Emosi itu sendiri dapat dilatih. Beberapa cara untuk melatihnya adalah seperti : tersenyum dengan tulus, bila berjumpa teman ya jabat tangannya dengan penuh antusias. Kalau ngobrol mari kita biasakan untuk mendengar orang terlebih dahulu. Kita perlu ingat bahwa tidak bijak untuk membuat orang tersinggung. Kalau kita sedang ngobrol maka kita usahakan untuk  menatap mata lawan bicara sebagai tanda bahwa kita sedang serius dan ia juga akan  merasa dihargai. Kita juga harus ingat dan tahu dengan nama lawan bicara kita.
            Financial power berarti kekuatan dalam hal keuangan. Bahwa kita harus memiliki kekuatan keuangan agar bisa sukses dalam studi. Namun  banyak orang  menganggap bahwa uang bukanlah hal yang  utama- mereka takut dikatakan sebagai orang yang matre (mata duitan).  Paling kurang ada dua karakter orang berdasarkan pendekatan ekonomi atau keauangan. Ada  orang bermental miskin dan orang bermental kaya.
Karakter orang bermental miskin adalah mereka yang menginginkan hasil sesuatu yang serba instan, lebih banyak membeli barang yang konsumtif, tidak mau berubah, dan senang mengandalkan bantuan orang lain. Mereka juga  berkarakter  suka  menerima,dan kalau belajar hanya untuk mengejar nilai yang bagus. Sementara itu orang yang bermental kaya adalah mereka yang karakter terbiasa menyukai  proses. Dalam shopping ya lebih suka membeli barang yang produktif. Selanjutnya ia (mereka) bersifat kreatif, mandiri, senang memberi, dan dalam belajar/ kuliah bertujuan  untuk memperoleh ilmu pengetahuan.
            Kemudian lain yang harus kita miliki adalah “intelektual power”. Bahwa otak kita sedikit banyak juga harus memahami tentang keberadaan otak. Otak kita  membutuhkan waktu istirahat yang cukup agar ia  bisa beroperasi secara optimal. Maka kita perlu untuk bisa memperoleh tidur yang nyenyak, karena  sangat berguna untuk kesehatan otak. Salah satu fungsi otak adalah membantu kita dalam memahami apa yang kita amati dan yang kita tiru.
Dikatakan bahwa orang Jepang menjadi cerdas karena punya kebiasaan mengamati, meniru dan memodifikasi. Bangsa Jepang bukanlah bangsa yang menemukan  kendaraan roda dua dan roda empat. Namun mereka adalah bangsa yang  gigih dalam meniru dan memodifikasi penemuan bangsa lain. Budaya senang meniru dan senang memodifikasi tersebut  telah membuat Jepang sebagai negara produsen mobil terbesar di dunia. Negara Jepang pada mulanya mengamati dan  meniru serta  memodifikasi mobil Ford buatan Amerika dan mobil buatan negara lainnya. Jepang  memodifikasinya  hingga bisa menjadi mobil yang cantik, seksi dan hemat bahan bakar.
            Jadi dapat dikatakan bahwa sekarang kita perlu menjadi cerdas, cerdas dalam belajar dan juga cerdas dalam hidup.  Untuk  bisa cerdas atau  berhasil dalam  hidup ini maka kita memiliki dan memperdayakan lima kekuatan yaitu action power, financial power, spiritual power, intellectual power, dan emotional power. Dengan demikian pelajar dan mahasiswa yang bakal sukses itu adalah mereka yang memiliki kecerdasan intelektual, kecerdasan spiritual, kecerdasan emosi, kecerdasan dalam bersikap/ aksi dan memiliki dukungan keuangan- biar pas-pasan namun bisa menunjang studi. (Note-  Setia Furqon Khalid (2010). Jangan Kuliah Kalau Gak Sukses. Sumedang: Rumah Karya).

Rabu, 15 Juni 2011

NILAI USEM KELAS XI.IA

Assalamu'alaikum..wr..wb..
Halo Ananda..apa kabar...bgmn ujian midnya...sukses...Alhamdulillah...
Lho koq cmberut...yg berlalu tetap berlalu...jgn sedih...Biarlah..ujian tadi tidak dpt..yg pnting fisikanya bagus..he..he..

Nama Nilai
Bunga Ayu Andini 70
Conny febiola 70
Dea Yolanda 73
Dzil 'Arifah Hasni 60
Elza HA 68
Endang Oktayani 78
Fitri Lestari 80
Fitria Rahmadani 65
Ichlas Muttaqin 68
Ivan Marino 60
M Ikhwan Wajdi 53
Mita Roza 63
Monica Eka Yulianda 78
M ZiKrillah 70
Nanda Putra 73
Putri Wulandari 83
Rahmadwitya Yulinast 85
RizKy Hidayat 65
Shindy Mawaddah 78
TaufiKah Rahmah 68
Welly Risa 85
Yogi Sagita Azwar 85
Yulia Rahmi 78
Yulisdiawati 75
Zelly BaKri 83
Afdhal 80
Enmufida 63
Fauzi 83
Hafizah Nur Haferi 63
Ira Rahayu 75
Irham Pratama Putra 63
Ismi O 65
Izzatul Muslimah 68
Mayang Berliana 83
M RezKy 55
Mutya Yuliandri 90
Nayomi Valenzia 58
Putri Nailurrahmah 83
Ranty Putri Adelysa 65
Rintan Permata Sari 83
Sitra 75
Suci Nelsa 73
Sumri Utami 75
Syandi Mufti Putra 90
Tri Wahyu Legawa 58
Winna Anggraeni 65
Wiranti Dwi Rahmadini 83
Yufa Yulindra 63
Yuliarnis 65                


NILAI USEM KELAS X

Assalamu'alikum...
Maaf ya...terlambat. Udah lama nunggunya ya....Ingat...orang sabar disayangi Allah...

NAMA NILAI
Aan Saputra 60
AdeK ChairunnisaK 78
Alfi Solehan 70
Alief Ikhwana 75
AtiKa 85
Dedet Darma Yanda 95
Dewi Khairani 63
Kasrizal 83
Lyra Ornila 68
Marsya Rimadhona  88
Mifta Hurrahmi 58
Miftahu Rizqa 78
M Aji Maulana 60
M Ridho 53
Mutiara S 75
Nola Sapriyelna A 75
RafKi Ismet Ghifari 58
Rista MuKhlis 48
RizKa Yolanda 60
Suci SF 85
SyuKron Rafi T 60
Tri Legina O 73
Winda Nur Mentari 70
Zahratul Aina 75
Arief Rizaldi Prasetia 78
Daniel Fifaldo Nardo 80
Ega Tri Marshelia 68
Fhadila Anwar 73
Fedrian Azhar 80
Fidhiyah Ramadhani 95
Firrah Fadila 78
Hafidh Andrian Pratama 73
Haniful Hidayani 58
Hidayat 70
Intan Rahma Dya 60
M,Fakhri,J 70
Meritsa Febra Gemaya 78
Mentari Triana Wahyuni 60
Muhammad Ifan Alfian 73
Raufa Gufron 55
Reni Rahmayeni 73
Rezki Pahlevi 55
Ria 75
Rida 68
Salmi Azizah 85
Winda Mardhatilah 60
Yunia Pratuwi Alwis 68
Adria S 63
Agung L 78
Alfi RS 78
Alrazi A 70
Aulia R 75
Dalias 75
Deasi P 70
Fajar E 78
Fitri Y 73
Hanagia 88
Hermi E 55
Imam FA 88
M Hafiz 70
M Sholeh 73
Meliza Y 75
Mutia AM 60
Popy DP 78
Rahmawati A 75
Satya T 75
Wahyu M 78
Wahyu P 65
Yofi PA 75



Selamat...semoga sukses...





Wassalam dari Febrianto, M.si.






































































































































 
     

NILAI BL

Assalamu'alaikum...waduh...zaman sekarang msh ada juga yang BL...ck..ck..ckkk
silahkan di donlot
Cepetan...dilengkapi ya...

Wassalam dari Febrianto, M.Si

Senin, 13 Juni 2011

Kisah-Kisah Cintaku

                                                   Kisah-Kisah Cintaku       
                                                  Oleh: Marjohan Usman
                                                              http://penulisbatusangkar.blogspot.com

Aku seorang guru dan aku juga jatuh cinta. Ayahku berasal dari padang dan ibu dari Lubuk Alung. Ayahku, Kamarruddin Usman, maka namaku juga menjadi Marjohan usman. Tentang jatuh cinta, rasanya ayah dan ibuku belum memberi   model yang pas menurut seleraku. Karena mereka hidup dalam kultur berbeda. Sebelum menikah dengan ibu, ayah pernah menikah dengan dua orang wanita dan memiliki anak. Begitu juga ibuku, sebelum menikah dengan ayah, ia juga pernah menikah dengan dua  orang pria dan juga punya tiga orang anak. Namun dari perkawinan ayah dan ibu, mereka memiliki enam orang anak- lima laki-laki dan satu perempuan. Kemudian adikku yang laki-laki meninggal dunia. Dan Aku yke dua.

Dapat dibayangkan bahwa saat aku lahir, ayah dan ibuku mungkin tidak begitu surprised, karena sebelumnya mereka sudah punya banyak anak dari perkawinan mereka yang terdahulu. Pasti pula mereka merawat tidak begitu prima, ya selain factor ilmu yang kurang, ekonomi yang lemah dan perhatian yang kurang. Tentu aku tidak memperoleh perawatan dan perhatian yang prima.

Ternyata rasa cinta- atau rasa kagum pada wanita- tumbuh saat aku duduk di kelas dua sekolah dasar. Saat itu murid-murid SD badanya besar-besar dan usia mereka juga lebih tua. Mereka berlarian dan aku tertabrak sehingga jatuh dan kepalaku terbentur ke lantai. Aku pusing dan berteriak. Namun tangisku reda saat kakak kelas ku yang cantik datang untuk menghibur dan menenangkan kesakitanku. Naluri keibuan gadis kecil tersebut mampu membuat aku tenang. Meskipun kesakitaku masih kuadukan kepada pada ayahku- seorang polisi di Payakumbuh, namun kebaikan dan kekagumanku pada perempuan kecil itu membuat aku mencintai semua kaum perempuan di dunia ini.

Usiaku terus bertambah, namun permainanku sebagai anak-anak banyak berada di seputar rumah. Rumahku tidak jauh dari sekolah, ya ada SMEP (SLTP)  dan SMEA ( SLTA). Bila sora tiba, aku selalu melihat para siswa pulang berjalan kaki atau naik sepeda, karena zamannya saat itu orang bersepeda. Namun cukup banyak yang berjalan bareng sambil menggandeng sepeda, ya bagi mereka yang sedang jatuh cinta. Saat itulah aku mengenal kata “cinta dan berpacaran” melalui karakter mereka.

Ada seorang siswa SLTP yang terbiasa pulang sendirian dengan sepeda mininya. Rambutnya sebatas bahu, punya sedikit jerawat pada pipi, bibirnya merah alami. Cara ia berjalan membuat aku kagum. Sering tiap sore aku sengaja berlari menuju pintu dan mengintipnya lewat dari balik gorden pintu. Aku tidak mencintainya, karena aku masih kecil, yaitu kelas 4 SD dan ia sudah kelas 2 SLTP. Aku juga tidak tahu nama gadis itu, namun ia adalah gadis ke dua yang aku kagumi.

Kemudian aku tumbuh dan berkembang. Aku mulai punya banyak teman dan juga melakukan banyak eksplorasi. Mencari burung pipit ke sawah, menangkap kumbang atau mengunjungi banyak tetangga hingga aku sekolah di SMP.
Di SMP proses sosialku berkembang, aku ingin terlihat paling gagah dan paling pintar. Aku mencari populeritas. Aku menemui gadis-gadis cantik dekat tetangga ku. Aku mulai belajar mengunjungi rumah gadis-gadis tetanggaku, aku bertukar cerita dengan Zulva efita, nit, nislan sari. Namun Nislan sari adalah gadis paling pintar dan paling cantik. Ia suka kucing dan menyukai figure Lady Di dari Inggris. Sering wajah nislansari hadir dalam kepalaku, tapi aku rasa Nislansari adalah TTM ku (teman tapi mesra ku) yang pertama.

Saat aku belajar di SMA, temanku makin luas. Aku suka berkoresponden dan di SMA aku sudah jago berbahasa Inggris. Tentu saja amat mudah memperoleh banyak temann kalau kita punya banyak kelebihan. Maka aku merasa bersimpati dan hampir mengatakan “I love you” pada seorang gadis amaaat cantik, mempunyai tahi lalat kecil pada sudut bibirnya. Gadis itu bernama Rozalena. Namun Herlina Tondang nampaknya juga senang pada ku dan aku juga simpati padanya. Ia manis, matanya bersih dan rambutnya lurus.

Namun aku sering pergi bareng- bukan berpacaran- dengan Yunarti Chandra, ia gadis hitam manis dan papanya bertugas di Caltex. Ia juga punya teman orang Amerika dan nama bekennya “Tican”, Tican atau Yunarti Pernah meminta aku untuk melamar cintanya. Dan aku respon dengan melakukan sering jalan bareng, makan bonbon bareng dan juga pernah saling berkunjungan rumah.

Di rumahpun TTM-ku, nislansari juga sering curhat dengan ku, hingga aku dan dia makin akrab. Namun aku tetap memposisikan nislansari sebagai adik, konon kabarnya orang tuanya dan orang tuaku punya hubungan kerabat.
Akhirnya aku belajar di perguruan tinggi, pada mulanya aku juga ingin kuliah pada fakultas kedokteran, IPB atau ITB. Karena saat belajar di SMA  Negeri 1 Payakumbuh, aku termasuk siswa yang rajin dan aku juga pernah juara kelas di sekolah yang cukup favorit tersebut. Namun seniorku yang berasal dari tetanggaku menyarankan agar aku masuk saja ke IKIP atau UNP. Aku rasa juga masuk akal, karena lebih mudah dan ayahku tidak kesulitan membiayaiku dan kakakku dengan banyak uang. Sejak kelas satu SD sampai kuliah aku satu kelas dengan kakakku, itulah yang membuatku berambisi untuk belajar dan mengalahkan nilainya.

Di UNP aku mulai jatuh cinta. Ada gadis cantik yang mulai aku cintai namanya “Meirita”, sampai sekarang buku catatannya masih aku simpan. Namun aku tidak tahu mengapa bunga cintaku hilang tanpa sebab, mungkin karena cinta monyet. Saat itu aku menyinta seorang gadis yang sangat manis dan lembut namanya “Indrakusuma Ningsih”. Di rumah aku suka memutar lagu “pretty lady” sambil membayangkan wajahnya nan mirip dengan Indira Gandhi, perdana Menteri India. Ternyata aku gigit jari, karena cintaku merasa ditolak. Atau karena peluru cintaku belum jitu untuk meluluhkan emosi cintanya.

Namun aku anggap itu sebagai cerita cinta yang indah. Aku aktif dalam kegiatan remaja mesjid Al-Azhar dan juga rajin di kampus. Kembali aku punya teman istimewa namanya “Marniliza”, ia cantik, cerdas dan anak tunggal. Hampir setiap sore aku berkunjung ke rumahnya dan baru pulang kalau sudah jam sembilan malam. Aku merasa Marniliza sebagai teman special dan ia juga, atau mungkin ia menunggu tembakan kata cinta dari ku. Namun aku tidak berani mengungkapkan cinta atau aku merasa lebih nyaman cukup sebatas teman tapi mesra saja. Hingga akhirnya aku punya kesibukan lain.
Aku melatih diri untuk tidak cengeng kalau aku kehabisan uang, apa lagi aku mencium hubungan perkawinan ayah dan ibu agak retak dan malah cenderung menuju kehancuran. Aku melamar menjadi pemandu wisata ke departemen parawisata, aku ikut seleksi dan aku lulus. Aku menjadi pemandu wisata dalam usia 19 tahun. Aku meniringi wisatawan dari Negara Benelux- Belgia, nedherland dan luxembur yang dating dengan kapal pesiar “Sholokov” dari ema haven atau teluk bayiur.  Aku kemudian juga jadi guru privat untuk seorang manager pada pabrik kain- sumatex subur, di indarung, aku juga memberi bimbingan bahasa inggris untuk anak-anak yang orang tuanya punya uang. Malah aku juga diberi kamar agar tinggal di rumah /tempat aku memberi private, baik sekali ibu itu. Ia senang andai aku bias menjadi kakak bagi anak-anaknya. Namun aku tetap tinggal bareng di tempat kost ku, karena aku punya keuangan yang cukup memadai, malah oleh orang tua aku dianjurkan untuk pulang kampung tiap minggu.

Aku masih mengembangkan naluri cintaku. Aku ingin jatuh cinta pada seorang gadis yang amaaaat menarik hati. Teman ku Edi yang berasal dari Pulau Dabo Singkep Kepulauan Riau. Memilihkan gadis yang dimatanya cocok untuk ku. Dari semula aku tidak mencintainya, namanya Evi Yumeri, namun ia Jago dalam menulis.
Maka kami saling bertukar surat. Suratku untuk Evi yumeri sampai 8 halaman kertas folio, dan surat nya untuk ku sampai 10 halaman kertas folio. Surat kami mirip cerpen, penuh goresan cerita dan cinta. Aneh bila membaca surat Evi yumeri aku jatuh cinta, tapi bila jumpa dia, ya saya biasa biasa saja.

Aku menikmati jatuh cinta ala zaman siti nurbaya, pakai surat suratan. Sebelumnya aku juga punya hubungan teman tapi mesra (TTM) dengan Anti, seorang  gadis Jakarta, juga dengan Siti Salbiah, gadis yang sekolah di Pondok Pesantren dan tinggal di kampong sumur Bekasi.

Aku bisa wisuda lebih cepat dan memperoleh SK dalam usia 22 tahun. Aku mengajar, namun aku menganggap siswaku ibarat teman ku, mungkin karena jarak usia mereka ibarat kakak dan adik. Aku mengajar pada sebuah SMA. Beberapa siswa perempuan menaruh simpati padaku, dari matanya ada kesan bahwa mereka pingin jatuh cinta pada ku.
Aku mulai serius mencari cinta, aku juga ingin nikah dini, kalau perlu usia 23 tahun. Aku berkenalan dengan Elvi Sukaesih, seorang mahasiswi yang sedang kuliah kerja nyata. Ya ampun sang gadis kelewat agresif dan aku takut. Ia datang ketempat kost ku dan tidak khawatir kalau ia kemalaman, atau dia punya maksud lain denganku. Akhirnya aku tahu, ia punya kekasih namanya Munzir, dan dalam waktu yang sama ia juga ada hati padaku, ya aku tolak secara baik-baik.
Aku mulai serius menjajaki siapa gadis yang cocok untuk menjadi ratu hatiku. Diam-diam juga ada orang tua yang datang melalui ayah-ibu ku untuk melamar aku jadi menantu nya. Aku punya kelemahan dalam bersikap, dan kurang tegas. Aku tidak berani mengatak “ya” atau “tidak”. Akhirnya ada orang tua yangkecewa dengan karakterku.

Suatu malam aku tidur dan pas tengah malam aku terbangun, namun kepala pusing, berat dan hendak berteriak-teriak histeris. Aku yakin, pasti ada guna-guna yang dihembuskan oleh Pak Ibrahim, seorang dukun yang punya ilmu dari Banten. Aku sadar juga, aku tahan diri dan aku kuasai emosiku. Tidak kubiarkan fikiranku kosong. Aku langsung menuju sumur, untuk berwudhuk dan sholat Tahajud.

Malam itu kepalaku terasa plong, dan aku yakin sang dukun, Pak Ibrahim, pasti terjungkal karena ilmu sihirnya, Alhamdulillah, tak mempan padaku. Malam itu juga aku laporkan pengalamanku  pa ibu. Dan ibu tentu saja marah kepada temannya yang memberi aku guna-guna.

Evi yumeri masih berkirim surat padaku, kadang-kadang dalam amplopnya juga ada uang, dengan harapan ongkos untuk menuju kampungnya di Bukittinggi. Namun aku tidak punya rasa cinta, dan aku sudah minta maaf. Walau surat surat cintanya sudah tinggi tumpukannya, namun aku tidak cinta padanya.

Akhirnya aku berkenalan dengan seorang guru gadis, kulitnya putih, hidungnya mancung dan pemalu, sehingga aku menjadi agresif melihat gadis pemalu tersebut. Dengan lembaran surat yang dikirim oleh siswa ku, ia terima cintaku. Surat-surat kami lewat melalui anak-anak murid kami. Aku ngajar di SMA dan ia, Emi Surya, ngajar di SMP. Aku baru tahu bahwa ternyata Devi Artikasari, seorang murid yang selalu menjadi pos bagi surat kami, sering membaca surat-surat cintaku sebelum ia berikan pada gadis pilihanku Emi Surya.

Aku menjadi akrab dan jatuh cinta dengan emi surya. Ada karakternya yang aku tidak suka, yaitu cara ia berbahasa. Aku aku sempat memutuskan/ mengakhiri cintaku secara sepihak denganya. Aku jadi pemarah dan semua siswa tahu kalau aku lagi broken dengan Emi surya. Guru-guru yang lain juga jadi tahu. Karakterku yang selalu ceria berubah menjadi pendiam, mudah ketus dan aku juga bersikap kurang ramah pada siswaku.

Namun aku sadar, buat apa aku cari gadis lain Cuma gara-gara masalah kecil. Kalau demikian kapan aku dewasanya. Akhirnya cintaku dilanjutkan lagi. Dan semua muridku jadi tahu kalau aku jatuh cinta lagi. Siswa ku jadi lebih senang belajar, bukan karena bahasa inggrisnya, tapi karena aku punya kisah kisah cinta.

Hari sabtu adalah hari yang indah. Karena aku bisa membuat janji untuk [ulang kampong bareng, dan kami naik mobil umum. Kami mengambil bangku paling belakang, aku membeli banayk jajan untuk kami konsumsi selama perjalanan. Selama pergi berdua- jalan berdua, aku menjaga kehormatanya. Tidak berani pegang-regang, kalau mau menyeberang jalan ya aku cuma pegang tasnya saja. Sehingga adikku tertawa terbahak bahak melihat kami jatuh cinta ala anak pesantren.

Akhirnya aku merasa mantap memilihnya menjadi calon istri, ya setelah ayah dan ibu ku juga telah berjumpa denganya. Akhirnya aku ajak abangku, saat itu baru saja wisuda, karena aku wisuda jauh lebih dulu, untuk melamar Emi Surya jadi istriku, meski kakakku abangku sendiri berfikir apa-apa. Benar seperti yang diperkirakan oleh seseorang bahwa aku bakal kawin lebih dulu dari abangku.

Ya akhirnya aku menikah, aku tidak memakai adat pariaman, dimana pria musti dibeli mahal oleh pihak wanita. Aku punya tabungan. Aku tidak menyusahkan siapa-siapa. Orangtua ku juga restu. Akhirnya datang jugalah hari dimana aku menjadi raja sehari atau pengantin. Ternyata setelah perkawinan, kami tidak langsung diberi baby. Pada mulanya aku berfikir kalau membuat istri hamil mudah. Istriku dan aku tiap bulan konsultasi ke dokter kandungan pada berbagai kota di Sumatera Barat. Selama berbulan bulan dan sudah puluhan pula buku aku baca dan aku praktekan petunjuknmya supaya istri bisa hamil. Akhirnya pada tahun ke empat diketahui bahwa istriku ada kista atau polip rahim. Ya dioperasi dan kami selalu jatuh cinta. Akhirnya istriku hamil, kami dapat baby ganteng yang aku beri nama “Muhammad Fachrul anshar”. Baru bayi berusia Sembilan bulan, istriku hamil lagi dan kehamilan kedua masuk usia delapan bulan bayi kami yang ke dua meninggal saat bersalin. Aku jadi sedih melihat bayiku yang perempuan meninggal. Namun saat itu aku masih muda, namun kami musti ikut program kelurga berencana. Setelah usia fachrul tiga tahun maka aku bisikan kembali kata “I love you” ke telinga istri, akhirnya ia hamil dan melahirkan dengan selamat, kmai punya bayi perempuan dan namany “Nadhila Azzahra’.

Kedua anak-anak ku memiliki nama islam dan punya makna. Posisi istriku adalah sebagai teman. Kami memutuskan tidak punya pembantu, biar anak-anak langsung melihat bahagaimana orangtuanya membesarkan mereka dan juga mengurus keluarga bersama-sama. Aku rajin membaca buku- buku psikologi dan buku paedagogi. Agar aku memahami perkembangan dan pertumbuhan anak, gunanya agar aku tidak salah didik.

Kini mereka mulai tumbuh Fachrul sudah kelas tujuh (kelas satu) di Mtsn dan Nadhilla kelas 4 SD. Mereka harus tahu tanggung jawab, bisa cuci gelas, bias menggoreng telur- ya tentu saja aku awasi dari jauh agar tidak terbakar api. Ia juga bias memilih sampah dan menyapu. Mereka bias mencuci kaus dan membersihkan sepatu. Mereka harus sholat ke mushola dan ikut mengaji, mereka juga harus membuat peer dan cinta membaca seperti ku. Malah aku juga mengembangkan bahasa Inggris dan bahasa Arab mereka, serta kemampuan mereka dalam menulisd dan dalam menceritakan gambar. Mereka diharapkan menjadi generasi yang santun dan memiliki multi talenta. Dulu ketika teman-teman ku dari Amerika, Perancis dan Australia datang, mereka harus ikut terlibat dalam berinteraksi bersama.  

Ada satu rasa bersalah yang masih tersisa dalam hati bahwa ku dengar sahabatku Evi Yumeri sampai sekarang belum menikah. Mengapa ia menutup hatinya untuk pria lain, apakah ia patah hati karena aku, aku mohon maaf. Ia sempat aku yakin bahwa masing-masing kita sudah punya takdir, aku berdoa agar ia damai selalu dan Allah Swt memaafkan aku, amiin.


Ada kesalahan di dalam gadget ini

Welcome

Selamat datang ke BOX saya
singgahlah
lihat-lihat apa saja hidangan yang ada dalamnya
mana tahu TUAN dan PUAN berkenan
ya download lah
terima kasih
Febrianto Ichigawa